Presentasi “Keluarga dan Media Baru”

Minggu, 15 April, saya diundang untuk menyampaikan materi berkaitan dengan anak dan risiko pornografi. Penyelenggara acara adalah orang tua (lebih spesifik, “ibu-ibu”) Sekolah Alam Bandung dan merupakan bagian dari tema keorangtuaan (parenting). Ibu [Erlyza Prasty](https://www.facebook.com/erlyza) yang mengontak saya pada awalnya, lewat Facebook. Bertempat di Rumah Bermain “Bumblebee”, Jalan Cipedes Tengah, Bandung, acara dimulai sesuai rencana, pukul 9 dan usai sekitar pukul 16.30. Saya menjadi salah satu dari tiga pembawa materi, bersama Ibu Rani Razak Noe’man dan Pak [Aldino Adry Baskoro](https://www.facebook.com/profile.php?id=100002531364572). Ibu Rani, dari Komunitas Cinta Keluarga, adalah penyaji materi berkaitan dengan keluarga dan belakangan ini lebih spesifik menangani sejumlah kasus dampak pornografi; sedangkan Pak Aldino guru kelas 6 di Sekolah Alam Bandung — saya sudah kenal baik sejak anak kedua saya duduk di bangku kelas 6.

Continue reading →